Cari...

Antarabangsa Culture Gaya Hidup Info Menarik Islamik Living

Menyebar Fitnah Merupakan Dosa Besar Yang Sukar Digambarkan

Kongsi

Ramai manusia memandang remeh tentang dosa fitnah ini. Iaitu zaman sekarang. Zaman sekarang merupakan zaman penyebaran fitnah secara berleluasa. Sedangkan orang itu tidak pernah pun menyebut yang di perkatakan itu.

Fitnah boleh tersebar melalui gambar, media, radio, televisyen, kata-kata, umpatan dan khabar angin yang tidak tahu dari mana datangnya punca tersebut. Contoh sekarang, ramai media yang memaparkan gambar seseorang dan membuat tulisan bahawa dia bercakap yang sekian-sekian. Itu merupakan fitnah yang boleh merosakkan masyarakat. Kebanyakkan berlaku di dalam dunia politik.

Hukum Fitnah

Fitnah merupakan suatu kebohongan besar yang sangat merugikan dan termasuk dalam dosa yang tak terampuni oleh Allah SWT. Oleh itu, Islam melarang umatnya memfitnah sebab fitnah adalah haram.

Allah SWT berfirman yang bermaksud;

“Wahai orang yang beriman jauhilah kebanyakan dari prasangka, (sehingga kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) karena sesungguhnya sebagian dari prasangka itu adalah dosa dan janganlah sebagian kamu menggunjing setengahnya yang lain. Apakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? ( Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Jadi patuhilah larangan-larangan tersebut) dan bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Penerima Taubat lagi Maha Penyayang.”

 (Q. S. Al-Hujarat : 12).

Seorang Sahabat pernah bertanya kepada Rasulullah;

“Wahai Rasulullah, apakah ghibah itu? Lalu Rasulullah menjawab; ‘Menyebut sesuatu yang tidak disukai saudaramu di belakangnya.’ Kemudian Sahabat kembali bertanya; ‘Bagaimana jika apa yang disebutkan itu benar?’ Rasulullah kemudian menjawab; ‘kalau sekiranya yang disebutkan itu benar, maka itulah ghibah. Tetapi jika hal itu tidak benar, maka engkau telah melakukan buhtan (kebohongan besar).” 

(H. R. Muslin, Abu Daud, dan At-Tirmidzi).

Allah SWT berfirman yang artinya;

“Maka nyatalah bahwa tidak ada yang lebih zhalim dari orang yang mereka-reka perkara-perkara yang dusta terhadap Allah, dan mendustakan sebaik-baik saja kebenaran itu disampaikan kepadanya. Bukankah (telah diketahui bahwa) dalam neraka jahanam tersedia tempat tinggal bagi orang2 kafir?” 

(Q. S. Az-Zumar : 32).

“Maukah Aku beritakan kepadamu, kepada siapakah syaitan-syaitan itu selalu turun? Mereka turun ke tiap-tiap pendusta yang berdosa, yang mendengar sungguh-sungguh (apa yang disampaikan oleh syaitan-syaitan itu) sedangkan kebanyakan beritanya adalah dusta.”  

(Q. S. Asy-Syuras : 221-223).

“Fitnah itu besar (dahsyat) dari melakukan pembunuhan.” 

(Q. S. Al-Baqarah : 217)

Dalam hadist yang diriwayatkan oleh Hudzaifah RA, Rasulullah SAW bersabda yang artinya;  “Tidak akan masuk surga orang yang suka menebar fitnah.”

Dengan ini, bersama-sama kita untuk mengelak fitnah dari berleluasa.

Baca juga  Rumah Kayu Mengajar Erti Hidup - Pelawak Shuib

Cara untuk mengelak fitnah

Cara untuk mengelak daripada fitnah adalah dengan menyelidik tentang perkara yang di besar-besarkan sebelum membuat keputusan. Kita harus mendengar dari banyak pihak untuk mengkaji siapa yang berbohong, siapa yang bercakap benar.

Oleh itu, dalam membuat keputusan dalam menilai khabar berita, anda harus menyelidik dahulu sebelum ia merebak kepada orang lain.

Sumber: https://dalamislam.com/

Tag:

Tinggalkan komen

Your email address will not be published. Required fields are marked *