Cari...

Gaya Hidup Hubungan Islamik

Adakah Isteri Derhaka Jika Tidak Benarkan Suami Berpoligami?

Kongsi

Poligami adalah salah satu topik yang sangat sensitif bagi setiap wanita, isteri mana yang sanggup melihat suami jatuh cinta dengan wanita lain dan turut dijadikan isteri. Tidak izinkan bermadu, takut nanti dituduh isteri derhaka. Apa sebenarnya hukum poligami tanpa kebenaran isteri?

Poligami itu hanya diharuskan jika seorang suami itu mampu dari kewangan, segi fizikal dan mental. Ada di antara mereka yang berpoligami tetapi hidup dengan aman dan bahagia, namun tidak ramai lelaki yang mampu adil dan pandai berbahagi kasih.

Untuk membincangkan hal ini, Ustaz Ebit Lew adalah orang yang sesuai untuk menerangkan perihal poligami. Ada satu kisah di mana seorang suami mengadu kepadanya tentang keengganan si isteri membenarkan dia berkahwin lagi. Bapa kepada 3 anak itu turut memberitahu, isterinya telah menderhaka terhadapnya kerana menidakkan hak sebagai seorang suami yang boleh berkahwin empat.

Malah, dakwa lelaki ini, isterinya itu juga tidak balik ke rumah hampir dua minggu kerana bertegas tidak membenarkan dia berkahwin lain. Ustaz Ebit Lew yang sedih mendengar situasi itu telah memberi sedikit pandangan dari sudut agama dan psikologi:

Jawab saya apa yang wajib kita bimbing mereka. Iman yang betul. Solat awal waktu. Kenal Sunnah Nabi saw. Jaga agama. Taat suami. Buat dakwah. Tutup aurat. Didik anak dengan sunnah Nabi saw dan sederhana. Bawa fikir agama. Islamkan 5 bilion manusia. Kalau mereka tak solat mereka masuk neraka. Tapi kalau suami mereka tak poligami mereka masuk neraka ke? Tidak…. Kadang-kadang memilih apa yang lebih utama itu penting. Rasulullah saw nak semua orang masuk syurga. Takkan kita biarkan isteri kita masuk neraka.

Jika sehingga terpaksa ceraikan isteri maknanya abang tak mampu. Semua kewajiban mereka buat dan mereka akan masuk syurga. Tapi cuma sebab mereka tak taat 1 perkara kita letak mereka dalam derhaka. Ingatlah satu perkara tak dapat kahwin lain juga pasti satu ketentuan Allah. Pasti tiada yang tak sangaja. Urusan dan ketentuannya. Pasti ada kebaikan. Isteri kita buat silap kita maafkan kerana Allah. Tetapi janganlah kita yang buat silap itu. Kita lelaki dan ketua rumahtangga.

Suami yang mencintai isterinya dan ada fikir agama tidak akan pernah hukum isterinya derhaka selagi dia tak menduakannya. Memaafkannya atas kekurangan lain. Begitu juga seorang ibu yang baik tidak akan memberi hukuman derhaka pada anaknya. Bahkan seorang suami yang baik akan terus membimbing dan sayang isterinya supaya isterinya masuk syurga.. tidak akan melepaskannya hanya kerana 1 perkara yang belum pasti..

Bagaimana seorang yang beragama tergamak ceraikan isteri yang bersamanya ketika susah, menangis bersamanya selama ini,yang jaga anak-anaknya dan taat selama ini serta kita telah beri mereka sejuta janji hanya kerana seorang wanita lain yang baru dikenalinya.

Bagaimana kita boleh bahagia dengan kita hancurkan hati isteri amanah Allah selama ini. Tak teringat ke wajah anak-anak abang 3 orang. Apa pandangan mereka pada abang jika ibu mereka diceraikan kerana seorang wanita. Mereka akan benci ayahnya. Jika ayahnya orang baik, mereka akan kata esok saya besar saya tak mahu kahwin orang macam ayah saya yang pergi masjid.

Poligami melibatkan bukan seorang bahkan melibatkan tiga orang. Ia perkara mulia dan kemuncak taat seorang wanita. Ramai wanita yang mampu. Lagi ramai yang tak mampu tetapi jika ia memudharatkan diri dan mereka rasa tersiksa dan menangis sepanjang hari di mana hati dan perasaan seorang suami.

Buat yang telah laluinya. Berlaku adil lah kerana Allah. Ia amanah Allah yang sangat besar. Isteri saling bertolak ansur dan saling mendoakan satu sama lain. Poligami satu perkara yang sangat mulia. Sedar ia perkara yang halal dan mulia. Tetapi tak semua orang mampu. Terimalah hakikat itu.

Peranan suami dalam hal ini adalah menjadi ketua keluarga yang mampu membimbing isteri. Jadi suami yang tahu hukum agama, bukan hanya bila berkata tentang poligami, semuanya mengikut sunnah Rasulullah s.a.w. Sedangkan sunnah-sunnah yang lain diabaikan, jangan kerana nafsu, rumahtangga yang selama ini dibina atas rasa cinta hancur begitu sahaja. Sekian petikan dari mynewshub.tv

Baca juga  Hubungan Bapa-Anak Boleh Dipupuk Dengan Menukar Lampin
Tag:

Tinggalkan komen

Your email address will not be published. Required fields are marked *