Ketika anda ingin datang ke makanan eksotik, Borneo Sarawak, banyak makanan eksotik yang boleh ditawarkan dan salah satunya adalah cacing atau penduduk tempatan menyebutnya sebagai “kejumah” atau “temilok”. Walaupun ia mengandungi nama ‘cacing’ (eww?), Cacing-cacing tidak seperti cacing lain dengan nama saintifiknya “moluska bivalve” yang hidup di dalam hutan paya.

Inilah kejumah yang bakal untuk dimakan. Masih takut nak makan? Rasanya seperti kerang, isinya lembut dan enak dimakan begitu saja. Namun, penduduk tempatan sememangnya ada resepi tersendiri untuk menambahkan rasa lazatnya kejumah ini.

Mereka akan meletakkan cili, bawang, limau dan bahan perasa yang lain untuk menambahkan perasanya. Kejumah akan di masak terlebih dahulu kemudian sesudah direbus, di potong dan dihidangkan serta merta bersama ramuan tersebut.

Tengoklah gambar ini, pasti mengiurkan bagi yang sudah tahu bagaimana rasanya kejumah itu.
Sekiranya anda berada di Sarawak dan melihat orang yang menjual kejumah ini, anda bernasib baik !! Kebanyakan mereka yang melawat Sarawak tidak pernah mendapat peluang untuk merasainya (bernasib baik juga). Sekali lagi, jika anda mempunyai perut yang kuat dan peluang, jangan ketinggalan!

Atau di Filipina, mereka juga gemar dengan makanan eksotik ini. Tetapi disini, ianya dipanggil Tamilok. Berani cuba?

Belum cuba belum tahu…

 

 

Sumber: Pena Jari Biru