Kejadian yang sungguh memilukan apabila mengetahui seorang isteri yang sedang berpantang dipaksa untuk bersama suami melakukan hubungan intim menjadi parah setelah rahimnya terkeluar. Seorang wanita yang dalam keadaan berpantang anak kedua tidak dapat menahan sebak apabila menerima kekerasan dalam rumah tangga.

Dalam tempoh berpantang katanya dia dipaksa suami untuk berpantang dirumah mak suaminya di Shah Alam dengan alasan semasa anak pertama dulu dia berpantang di rumah emaknya. Selepas melahirkan anak, dia minta CL untuk melakukan rawatan,namun secara diam-diam mak martuanya menyuruh CL berkenan agar tidak datang lagi kerumah mereka.

Tak cukup di situ, tukang urut yang di sewa pun turut terperdaya oleh mak martuanya dengan alasan mangsa dalam keadaan sihat sihat sahaja dan tidak perlu di urut. Apa yang lebih mengejutkan adalah apabila mangsa di paksa untuk bersama oleh suaminya.

“Hanya Allah yang tahu betapa sakitnya saya ,sebab saya dapat merasakan dia menekan-nekan rahim saya”. Tak sampai 5 minit dia kerjakan saya,darah penuh atas tilam dan secara tiba tiba keluar darah seketul.

Saya cuba bagitahu suami saya sakit tapi dia hanya senyum dan bercakap “kalau nak pahala kena berkorban.”

Saya cuba menjerit dan hendak mengadukan kejadian pada tukang urut dan mak martua yang ada di luar bersembang, tapi suami  akan melakukan hal yang sama malam nanti jika saya cuba panggil mereka, katanya.

Bagaimanapun menurut mangsa dia hanya memanggil tukang urut dan terpaksa berbohong dengan kejadian itu.kata tukang urut berkenan mendapati posisi rahimnya sudah lari dan keluar.

17 hari dia berpantang selepas kejadian itu,lukanya masih belum sembuh dan setiap hari keluar darah berketul-ketul

Bagaimanapun katanya di terpaksa di rawat dihospital kerana bimbang akan mengalami penyakit meroyan.sejurus itu natizen yang membaca kisah wanita tersebut menggesa agar kejadian berkenan di laporkan kepada pihak yang berwajib.

Sumber: Eberita