Kisah ini adalah untuk memberi pengajaran buat semua, Jangan terlalu negatif berfikiran apabila melihat seorang ustaz mendekati wanita yang bergelar pelacur. Mungkin saja dia sedang cuba untuk mengubah nasib mereka bukan?

“Satu malam Ustaz hadir ke pusat pelacuran, beliau telah lakukan satu “tindakan” yang melampau apabila melanggan 8 orang pelacur sekaligus.

Seorang ustaz yang juga merupakan pensyarah universiti yang berusia 40 tahun telah membayar 8 pelacur dan di bawa kedalam sebuah bilik hotel.

Membawa 8 pelacur kedalam sebuah bilik hotel tentu dilihat sangat pelik oleh setiap orang,namun ustaz tersebut hanya menebakalkan muka demi niat di dalam dada.

Kerana sudah di bayar, ustaz tersebut sudah tentu boleh melakukan apa saja kepada 8 pelacur tersebut.Di dalam bilik tersebut,kelapan pelacur itu merasa pelik,ustaz pun meminta mereka duduk di atas tilam sebelum mecabut alas tilam untuk menutup aurat mereka.

“Tolong tutup aurat kamu semua dengan kain ini,saya tidak mahu melihatnya”kata ustaz itu.

Ke 8 palacur tersebut menurut saja dan tidak lama selepas itu ustaz itu mulai membuka mulut dan menasehati mereka dengan panjang lebar tentang buruknya perangai yang mereka lakukan,tentang uang haram dan dosa kelakuan mareka serta dosa anak yang durhaka kepada orang tua tidak lupa dengan bahaya penyakit seks bebas.

“Cuba anda bayangkan kalau anda semua memiliki anak seperti kamu,kamu nak tak? cuba bayangkan kalau ibumu tahu tentang pekerjaan kamu ini tentu hati mereka sakit dan malu.inikah balasan pada ibumu yang susah payah membesarkan dan mendidik kamu?”

“ibumu membesarkanmu dengan penuh pengorbanan dan mendidikmu siang malam dengan sangat lelah dan penuh penderitaan, dan memberikan kamu perluang pergi ke sekolah untuk jadi sampah seperti ini?”

“Saya benar-benar hairan, betapa jahatnya kamu semua pada ibumu. Kamu sanggup mengkhianati mereka, kamu mempersetankan pengorbanan mereka”

“Kamu tahu tak, saat kamu sedang melakukan pekerjaan kotor ini dan dapat uang haram, ibumu sebenarnya sedang menjerit menangis di rumah,didalam kubur,Kamu tahu tak, sekarang ini api neraka sedang menunggu kamu semua!”

Selama 2 jam di nasihatkan,tangisan mulai terdengar di ruang bilik itu,semu menyesali perbuatan mereka,satu persatu mereka menceritakan kisah hidup mereka hingga menjadi seorang pelacur,ada yang bermula dari mangsa rogol,kecewa ditinggal suami,kurang perhatian dari orang tua,dipandang rendah kerana kehidupannya yang miskin,masalah ekonomi,ada pula yang dipaksa suami.

Seminggu kemudian,ustaz tersebut membuat lawatan semula dan mengunjungi rumah pelacuran itu,alahkah terkejutnya dia apabila 8 nama pelacur yang tempoh hari di boking telahpun keluar dari bisnes tersebut.

Perkenalan mereka terus berjalan sampai beberapa bulan melalui laman media sosial dan handphone ,hinggalah ustaz tersebut menziarahi ke 8 kampung pelacur tersebut untuk memastikan mereka berada di jalan yang benar.

8 perempuan yang masih muda muda dan memiliki wajah yang cantik itu kini telah berubah,ada yang berniaga,kerja kilang dan lain lain dan mereka mengaku merasa bahagia selepas keluar dari pekerjaan kotor mereka itu.

Dari 8 pelacur itu seorang terpaksa melacurkan diri atas suruhan suami,malah ia juga di ugut untuk bercerai karena enggan untuk melacur semula,ustad tersebut menyuruhnya untuk bercerai ,karena suami telah menjerumuskan isterinya kedalam lembah yang paling hina”alangkah dugu dan bodohnya suami kamu,isteri sudah sedar tetapi tidak menerima,bermakna dia adalah manusia berhati setan,minta ceria dengan dia dan saya akan tolong kamu carikan jodoh”katanya”

Setelah mendegarkan cerita itu, kami kagum dan bertanyakan bagaimana ustaz tersebut berjumpa dengan 8 pelacur itu, beliau berkata.

“Saya tidak tahu ,saya hanya kebetulan melalui di kawasan itu dan masuk kedalam,awalnya saya tidak tahu nak buat apa,tapi bila saya tengok wajah mereka,masyaAllah….wajah mereka nampak tersiksa di situ, tapi tidak tahu bagai mana cara keluar dan bagai mana cara untuk memulakan semula hidup baru, entah bagai mana hati saya terdetik kuat mengatakan mereka takut dan perlukan penunjuk jalan,saya kemudian berniat cuba membimbing mereka dengan memulai perkataan bismillah.katanya.

Kisah ini diceritakan kepada admin eberita.org,kejadian berlaku pada bulan jun tahun 2014 lalu,nama ustaz tersebut sengaja tidak disebut untuk menghindari riak.

Sumber: Kuasa Viral