Satu kejadian yang agak luar biasa iaitu apabila anak yang berusia 8 tahun bertekad dan bersungguh-sungguh untuk memeluk agama Islam atas dasar dirinya sendiri yang mahu mengikuti agama tersebut.

Kepercayaan anak- anak biasa nya menurun daripada ibu bapa, lebih- lebih lagi jika anak- anak masih lagi di bawah umur.

Tapi, apa yang terjadi kepada seorang kanak- kanak berusia 8 tahun ini sangat berbeza. Pada usia semuda ini, dia membuat satu perubahan besar terhadap diri dan hidup nya, iaitu menjadi seorang mualaf.
Ramai yang tertanya- tanya, apa sebenar nya alasan budak lelaki bernama Yogi Setiady ini untuk memeluk agama Islam. Setelah diselidik, alasan Yogi benar- benar membuat netizen terharu.

Lahir dalam keluarga non- Muslim, Yogi sebenarnya di didik dengan anutan keluarga nya. Ibu bapa Yogi juga sentiasa mengajak dia ke rumah ibadah anutan mereka.

Tetapi, apa yang istimewa nya, sejak dari mula pandai bercakap, Yogi kanak- kanak berasal dari Kecamatan Delta Pawan Ketapang ini, memang memiliki kebiasaan yang berbeza. Dia lebih tertarik kepada masjid.

Ketika baru mula belajar bercakap, apabila melihat masjid, Yogi kelihatan sangat gembira dan menyebut ‘Alaaba’ (Yogi bermaksud Allahu Akbar).

Eriyanti juga memberitahu bahawa, sejak kecil Yogi selalu menjauh kan diri nya dari anjing, malah tidak mahu menyentuh daging khinzir apabila di hidangkan.
Bukan setakat tertarik begitu sahaja, ternyata Yogi betul- betul serius mem perdalami agama Islam.
Ketika baru di daftarkan di sekolah, Yogi meminta izin dari kawan- kawannya untuk solat. Setelah di izinkan, diapun mula membiasa kan diri nya bersolat mengikut waktu.

Setiap hari Yogi akan menunai kan solatnya di surau berdekatan dengan rumah nya, dan pada waktu petang, dia mempelajari agama Islam.
Di sekolah juga, Yogi tidak mengikuti mata pelajaran agama ibu bapa nya, tetapi memilih untuk belajar agama Islam.

Menurut Eriyanti, setiap hari Jumaat anak nya itu akan meng hilang. Setelah diselidik, ternyata Yogi melaksana kan solat Jumaat dengan meminjam baju kawan nya.
Pada awalnya, ibu bapa Yogi tidak merestui keputusan anak mereka ini, tetapi, setelah melihat kesungguhan Yogi, Eryanti dan suami nya akhir nya mengikhlas kan pilihan anak mereka sejak kecil.

Walau pun berasal dari keluarga non- Muslim, terbukti Yogi memang serius men dalami agama Islam. Ketika di rumah, Eriyanti sering kali melihat anak nya bersolat dengan mengguna kan tuala sebagai sejadah.

Melihat kesungguhan itu, ibu bapa Yogi merasa tersentuh; dan baru -baru ini, ketika di minta untuk membaca beberapa ayat Al-Quran dan doa di hadapan wartawan, Yogi melakukan nya dengan lancar tanpa membaca teks.

Setelah ditanya alasan nya memeluk agama Islam, Yogi menjawab bahawa dia ingin masuk syurga. Sementara cita- cita nya di masa depan adalah ingin menjadi seorang ustaz dan mengajar kanak- kanak membaca Al-Quran serta mendalami agama Islam.

Akhirnya, pada 5 Oktober 2017, Yogi secara rasmi nya telah memeluk agama Islam. Dia telah dibawa sendiri oleh ibunya ke Kantor Urusan Agama (KUA) Kecamatan Delta Pawan.
Setelah memeluk agama Islam, ibu bapa Yogi berharap agar anak lelaki mereka itu menjadi anak yang baik dan mendalami agama Islam sepenuh nya.

Sejak berita ini tersebar, ramai yang me muji sikap ibu bapa Yogi yang menghormati keputusan anak lelaki mereka, walau pun baru berusia 8 tahun. Kepercayaan memang satu urusan peribadi, dan tidak boleh di paksa, walaupun oleh ibu bapa sendiri.

Sumber: http://ceritakembor.com